Drop Down MenusCSS Drop Down MenuPure CSS Dropdown Menu

Try with us

Join & Get Updates

Saturday, May 24, 2014

Tokoh di Balik Penemuan Virus

ADOLF MEYER (1843-1942)
Tahun 1879, seorang Direktur Agricultural Experiment Station di Belanda diminta para petani untuk meneliti tanaman tembakau mereka. Pada daunnya tersebar bercak-bercak berbentuk mosaik yang menghambat pertumbuhan tembakau. Gejala tersebut ternyata dapat menular ke tanaman tembakau lain.

Sang direktur menyimpulkan bahwa kejadian itu disebabkan oleh bakteri. Hasil penelitiannya kemudian dianggap sebagai acuan rangkaian panjang penelitian mengenai virus pada tanaman dan virus secara keseluruhan. Direktur tersebut adalah Adolf Eduard Meyer, seorang kimiawan pertanian asal Jerman.

Penelitian Meyer mengenai tanaman tembakau diterbitkan tahun 1886. Penyakitnya ia beri nama mosaic disease of tobacco. Secara rinci, ia jelaskan gejala dan penyebab mengapa tanaman tembakau tidak tumbuh dengan sempurna juga bercak mosaik yang menyertainya. Cara Adolf Meyer menemukan penularan penyakit pada tembakau adalah dengan menyemprot tanaman yang sehat dengan getah tanaman yang sakit. Hasilnya, tanaman tembakau yang sehat itu terinfeksi penyakit yang sama.

Kala itu, penyakit yang menular tersebut diyakini berasal dari bakteri kecil atau toxin. Meyer lalu menggunakan mikroskop optik untuk melihat bakteri pada getah tembakau. Akan tetapi, tidak ada bakteri yang terlihat. Karena tidak menemukan mikroba pada getah tanaman tersebut, Meyer menyimpulkan bahwa penyakit tersebut disebabkan oleh bakteri yang sangat kecil yang tidak bisa dilihat melalui mikroskop. Meyer lalu mengklaim bahwa bakteri kecil itu sebenarnya dapat terdeteksi dengan cara menyaring getah menggunakan kertas penyaring.

Penyaringan getah tembakau kemudian diuji coba oleh ilmuwan asal Rusia, Dmitry Ivanovsky, pada 1892. Ia menggunakan saringan keramik agar bakterinya tidak lolos. Hasil penelitiannya tidak berbeda jauh dengan penemuan Meyer. lima tahun berselang, ilmuwan Belanda Matius Beijerink juga bereksperimen dengan cara yang sama. Darinyalah istilah virus berasal.

Ia berpendapat bahwa ada gen yang menginfeksi tanaman tembakau. Matius menyebut gen tersebut sebagai virus lolos saring (vilter able virus). Kesimpulan Beijerink sekaligus mementahkan pendapat Meyer yang menyebut penyebab penyakit pada tanaman tembakau adalah bakteri. Penelitian Beijerink menunjukkan bahwa ternyata penyebab penyakit itu adalah virus.

Pendapat Matius Beijerink lalu diperkuat pada 1935. Seorang ilmuwan asal Amerika, Wendall Stanley, berhasil mengkristalkan partikel penyebab penyakit mosaik pada tembakau. Stanley menyebut penyakit itu dengan nama Tobacco Mosaic Virus (TMV). Virus itu juga merupakan virus pertama yang divisualisasikan dengan mikroskop elektron pada 1939.

Meskipun baru diteliti pada abad 19, sebenarnya virus sudah menginfeksi sejak sebelum masehi. Hal itu dibuktikan dengan adanya penemuan pada tulisan Mesir Kuno tahun 1400 SM. Tulisan tersebut menerangkan bahwa kala itu pernah ada penyakit poliomyelitis. Bukti lainnya menunjukkan bahwa Raja Firaun, Ramses V dipercaya meninggal karena terserang virus smallpox.

Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel organisme biologis. Virus tidak mempunyai perlengkapan selular sendiri untuk bereproduksi, jadilah ia berkembang biak di dalam material hidup dengan cara menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup. Karena virus tidak dapat menjalankan fungsi biologisnya dengan bebas, statusnya sering diperdebatkan apakah virus termasuk mahluk hidup atau bukan. Karakteristik virus tersebut juga selalu dikaitkan dengan penyakit tertentu, misalnya virus flu burung pada hewan, virus mosaik pada tembakau, atau virus MERS pada manusia.

Sang pencetus peneliti virus, Adolf Meyer lahir pada 9 April 1843 di Oldenburg. Ibunya merupakan seorang putri kimiawan ternama, Leopald Gmelin. Dari 1860-1862, Meyer belajar matematika dan kimia di Institut Teknologi Karlsruhe, Jerman. Ia lalu mendaftar ke Universitas Heidelberg di negara yang sama. Di sana Meyer meraih gelar PhD dalam kimia dan matematika dengan status lulusan terbaik. Meyer juga ditunjuk sebagai profesor sekolah agrikultur di Wageningen, Belanda. Institusi yang pernah Meyer tempati, di antaranya Universitas Halle-Wittenberg dan Universitas Heidelberg Jerman, serta Pusat Penelitian Universitas Wageningen di Belanda.

Meyer meninggal tepat saat hari Natal tahun 1942 di usianya yang ke-99. Semasa hidupnya, ia menyaksikan bagaimana para ilmuwan setelahnya tak henti meneliti virus. Meskipun Meyer sempat salah menyimpulkan bahwa penyakit pada tanaman tembakau disebabkan oleh bakteri dan bukan virus, hasil penelitiannya tetap dianggap sebagai tonggak penelitian penemuan virus. *** [EKA | FROM VARIOUS SOURCES | FITRAH | PIKIRAN RAKYAT 22052014]
Note: This blog can be accessed via your smart phone.Enhanced by Zemanta
Kindly Bookmark and Share it: